Notification

×

Kategori Berita

Cari Berita

Iklan

Iklan

Indeks Berita

Tim Ekspedisi Mistis PDIP dan Mi6 mensinyalir ada benang merah kebudayaan Leluhur Lombok dibalik beragamnya Mitos Cerita Rakyat

Sabtu, Agustus 06, 2022 | 19:31 WIB Last Updated 2022-08-06T11:31:12Z


GardaNTB.com, Mataram - Ketua Tim Ekspedisi Mistis PDIP NTB dan Mi6 , H Ruslan Turmuzi menegaskan bahwa pihaknya akan tetap menelusuri setiap cerita rakyat ( folklore ) Leluhur Lombok yang terserak. Hal ini penting agar hasil cipta kebudayaan para leluhur bisa terdokumentasi secara utuh. 


Selain itu dengan menelusuri setiap rekam jejak sejarah para Leluhur Lombok akan didapatkan benang merah yang menghubungkan cerita rakyat dikaitkan penemuan ataupun bukti artefak tersebut. 


"Munculnya beragam mitos cerita rakyat haruslah dimaknai bahwa para leluhur lombok tersebut ingin menitipkan pesan untuk anak cucunya tentang kisah kebudayaan masa lalu yang pernah ada,"kata Ruslan Turmuzi yang akrab disapa RT melalui siaran pers, kamis (4/8). 


Selanjutnya RT mengatakan, rangkaian kegiatan Tim Ekspedisi Mistis yg telah berlangsung hampir 3 bulan menelusuri berbagai artefak dan cerita rakyat leluhur Lombok mengisyaratkan adanya benang merah dikaitkan beragam cerita rakyat. 


"Misalnya Kisah Hilangnya desa Besari di Lombok Utara, memiliki kemiripan  cerita rakyat yg disampaikan di lombok tengah terkait asal muasal Penguasa di  kedatuan Besari. Akibat keterbatasan akses tehnologi,  bisa jadi para leluhur lombok  menyampaikan kisahnya secara verbal dan bertutur sebagai media informasinya,"ulas politisi PDIP NTB ini. 


Meskipun demikian Ruslan tetap optimis bahwa Tim Ekspedisi Mistis kelak akan menemukan rekam jejak para leluhur Sasak secara utuh melalui serangkaian penelusuran cerita rakyat yang terlupakan tersebut. 


"Kebudayaan Besar itu muncul dan dibangun karena ditopang oleh rangkaian kebudayaan kecil yang dimanifestasi oleh terseraknya berbagai artefak maupun mitos cerita rakyat berbagai versi. Tim Ekspedisi Mistis akan memverikasi guna menarik benang merahnya,"kata RT sambil menambahkan  Masa Kerja Tim Ekspedisi Mistis tidak dibatasi oleh durasi waktu dan kepentingan. 


Ruslan Turmuzi menambahkan sesuai Pesan Ketua DPD PDIP NTB, H Rachmat Hidayat hendaknya Tim Ekspedisi Mistis bekerja secara profesional dan menjaga obyektifitas dalam menelusuri peninggalan kebudayaan para leluhur agar kisahnya dapat dijadikan referensi sejarah yang benar dan suri tauladan bagi generasi penerus. 


"Dengan minimnya bukti artefak maupun jejak manuskrip yang belum ditemukan, menjadi tantangan bagi Tim Ekspedisi Mistis untuk melibatkan ilmu sains dan non sains mengungkap secara utuh berbagai kisah sejarah leluhur,"imbuh RT. 


Sementara itu Direktur Lembaga Kajian Sosial Politik Mi6 , Bambang Mei Finarwanto menambahkan Tim Ekspedisi Mistis saat ini belum melibatkan arkeolog secara full time mengingat keterbatasan Sumber Daya Manusia dan Logistik. Hal ini karena aktivitas Tim Ekspedisi Mistis bersifat swadaya dan spontan melalui berbagai publikasi media. 


"Publikasi Media itu sebagai bentuk pertanggungjawaban moral tim Ekspedisi Mistis kepada publik untuk masukan ( input ) buat stakeholder agar dapat menindak-lanjuti setiap temuan-temuan kebudayaan leluhur sasak,"katanya. 


Lelaki yang akrab disapa didu menambahkan bahwa Tim Ekspedisi Mistis akan mendokumentasi secara utuh dan membukukan setiap temuan dilapangan agar bisa dijadikan second opini sejarah leluhur bagi yang memerlukan data dan info tersebut. 


"Mengingat masih banyak folklore yang hendak di eksplore, maka konsentrasi Tim Ekspedisi Mistis  saat ini adalah menjelajah dan menelisik setiap Cerita Rakyat dan Situs kebudayaan Leluhur Lombok agar tetap teraktualisasikan secara utuh,"ungkasnya. (GN-01). 

×
Berita Terbaru Update